Wednesday, November 18, 2009

Cerita Apeldoorn bgn I

Tulisan ini dibuat temen g > Julie yg tinggal disana , g yg minta dia nulis crt ttg kota dia tinggal ! wkt pulkam maren dia bawa crt & poto2 yg udah rapih dlm CD . G baca n rapihin poto (krn poto bnyk jadi g collage) n tulisannya g edit dikit jadi dua babak . Met Baca yah !

Apeldoorn terletak di tengah Nederland tepatnya provinsi Gelderland kira2 100 km dari Amsterdam Berpenduduk sekitar 160.000 jiwa , penduduknya disebut Apeldoorners . Sedangkan Amsterdam sbg ibukota berpenduduk 17 juta jiwa . Luas Nederland kira2 seperempat pulau Jawa , jadi bisa dibayangin kecil juga yak !



Menurut g sih warga Apeldoorn cukup ramah kalau ketemu dijalan saling sapa deh gak lo2 gue seperti kebanyakan orang di Jakarta (ini menurut pengalaman gue lho…) Kita bisa nitip rumah ketetangga (biasanya tetangga sebelah rumah) kalau pergi liburan buat kosongin kotak surat, siramin tamanan. Kasih aja kunci ketetangga kalau kita pergi begitu juga sebaliknya jadi disini tetangga penting juga ha..ha..

Kalo dibandingkan ama Jakarta Apeldoorn termasuk desa deh… disini gak ada gedung2 bertingkat, mall yg mewah seperti di Jakarta. Tapi disini jauh lebih tenang, teratur, bersih dan polusi udara gak seperti di Indo. Buang sampah juga gak bisa sembarangan, sampah dirumah dipisah sampah plastik, botol beling, kertas/karton, kotak bekas minuman /susu, sampah daun2 (tanaman), sayuran, buah, makanan untuk dijadikan pupuk.

Apeldoorn terkenal dengan tanamannya yang hijau, masih banyak berbagai jenis burung. Banyak tempat yg bagus buat jalan kaki, bersepeda. Ada jalur khusus buat sepeda dan buat pejalan kaki. Juga ada jalur khusus hanya untuk bis. Boleh dibilang lalu lintas lebih teratur dibandingkan Jakarta, disini juga ada kemacetan terutama pada jam-jam kantor tapi gak seperti di Jakarta main berani-beranian buat nyetir kalau gak berani gak nyampe-nyampe…. Disini macetnya masih teratur gak main nyalib begitu aja. Nyetir mobil disini masih berdasarkan peraturan deh…gue aja gak berani lagi nyetir di Jakarta. Biasanya kemacetan dikota-kota besar spt Amsterdam dll.

Di bawah ini terlihat lintas di Apeldoorn waktu bukan jam kantor…(foto wkt musim gugur)



Dibawah ini salah satu taman di Apeldoorn pada waktu musim semi, namanya Oranje Park. Bunga Krokus mulai bermunculan pada bln maret. Menurut g musim semi adalah musim yg paling indah soalnya mulai ada kehidupan lagi setelah winter…….. kadang diatas bunga krokus ada salju karena masih mungkin salju turun pd musim semi.



Detail dari bunga krokus yg tumbuh diantara rerumputan dan terbuka kalau ada matahari bersinar. Malem bunga mulai menutup sampe matahari bersinar lagi. Sayangnya hanya sebentar berbunga dan kalau hujan bunganya jadi jelek. Apalagi kalau kebetulan musim seminya jelek bnyk hujan dan dingin bunganya pada gak terbuka. Ditaman bisa duduk2 dan kl kebetulan panas bnyk orang berjemur disana.

Sedangkan foto dibawah ini taman deket rumah g pada waktu musim semi. Bunga prunus berbunga sekitar bln april dan sayangnya berbunga hanya sekitar 2 minggu… Banyak anak2 yg bermain disini, main bola, lari2an sampe lupa jaket, sepatu, mainan dll ketinggalan dilapangan tapi g liat berhari-hari masih ada tuh jaket gimana ya kl di Jakarta….????



Kehidupan di Belanda beda dengan di Indo. Di Indo perbedaan antara yg kaya dan miskin jauh sekali. Untuk orang Indo pasti aneh liat dokter specialist naik sepeda kerumah sakit. Juga rumah tinggal disini gak spt di Jkt dengan rumah super mewah dan besar tapi disamping itu juga bnyk rumah dikampung yg tidak memenuhi standar untuk rumah tinggal. Disini juga banyak rumah yg besar tapi gak super lux. Rumah besar juga besar biaya perawatan terutama pd wkt winter karena pemakaian pemanas lebih banyak. Karena disini gak ada pembantu semua harus dikerjakan sendiri (Oshin…) gimana kl rumah terlalu besar bersihinnya bisa teler deh…

Disini semuanya yg bisa dikerjakan sendiri akan dikerjakan sendiri karena tenaga kerja disini mahal sekali. Kl di Indo kan enak males bersihin kebun tinggal manggil tukang kebun, atau ngecat rumah tinggal panggil tukang cat disini mana bisa … kayak gitu. Hidup di Indo kl punya duit bisa kayak raja aja disini boro-boro deh…Tapi biasanya bagi orang2 yg dah tua dan gak punya tenaga lagi buat ngerjain sendiri ya mau gak mau harus manggil orang. Juga buat orang2 yg berduit dan gak ada wkt buat ngerjain taman/ngecat mrk bisa manggil orang.

Salah satu rumah khas Belanda….dari jaman dulu tapi masih pada bagus tuh. Sekarang sih udah hampir gak ada lagi yang bangun rumah seperti ini



Nama jalan disini biasanya dikelompokan berdasarkan nama seperti rumah gua nama batu-batuan, jl. Topaas, jl safir, robijn dll. Ada yg dng nama pohon2 dll. Disini ada juga nama jalan dengan nama Indonesia, seperti Sumatralaan (jl. Sumatra), Maduralaan, Balilaan, Javalaan dll, dinamakan Indische Buurt (perkampungan Indonesia). Ceritanya dulu disini tinggal ‘wong londo’ yg pernah tinggal di Indo.

Banyak orang Belanda yg pernah tinggal di Indo. Mungkin karena dilihat dari sejarahnya dulu jadi banyak hubungan dengan Indonesia. Kalau kebetulan g lagi ke pesta atau jalan kaki dan ketemu orang ngobrol2 mereka tanya g dari mana dan setelah mereka tau g dari Indo terus langsung deh mereka cerita kl pernah ke Indo atau lahir di Indo. G suka baca berita duka di koran juga bnyk yg lahir di Indo. umum mereka suka Indonesia. Kalau denger cerita orang Belanda yg pernah berlibur ke Indo ada juga yg merasa shock melihat perbedaan antara yg kaya dan yg miskin. Sulit buat mereka buat melihat hal2 spt itu



Foto dari stadhuis (gemeente), kl kita mau ngurus passport, SIM, ijin tinggal, akte kelahiran, catatan sipil, srt2 keterangan dll semuanya diurus digedung ini. Gemeente spt Balai Kota di Indo. Enaknya disini kl passport, SIM udah deket habis masa berlakunya kita dapet surat dari Gemeente jadi kita gak usah pusing2 inget2 kapan habis masa berlakunya. Kita tinggal dateng kesana ambil nomer tunggu sampe nomer keluar terus tinggal ketempat yg bersangkutan blng apa keperluan kita, semua data ada di computer tanda tangan beres deh….. Enaknya semua data kita ada di computer jd gak perlu isi2 formulir tinggal tanda tangan..

Sekarang g mo cerita mengenai pasar di Apeldoorn. Letak pasarnya didepan gedung Gemeente . Disini g seneng kl ke pasar soalnya bersih. G inget dulu wkt g masih remaja mama g suka ngajak kepasar g paling sebel kl ketempat jual ikan soalnya bau dan basah. G gak mau masuk ketempat orang jualan ikan, nunggu aja diluar sampe mama g selesai beli ikan. Ke tempat jual daging juga males soalnya bau…ha..ha.. Pasar gak gitu jauh dari rumah g naik sepeda cuma 7 menit deh. Pasar adanya cuma hari senin, rabu dan sabtu. Hari senin dan rabu pasar cuma sampe jam13.00 tapi hari sabtu sampe jam 17.00. Hari sabtu biasanya disini buat hari belanja. Hari senin di pasar bnyk yg jual bahan kain untuk orang yg bisa jahit baju, biasanya kl ada rencana pulang ke Indo g suka beli kain untuk jahit di Jakarta. Rabu hanya sedikit yg jualan kalau hari sabtu baru deh rame dan komplit.



Buah-buahan dan sayuran disini juga tergantung musimnya spt di Indo. Kl musim panas biasanya lebih bnyk jenisnya. Pada waktu winter sayuran dan buah kurang banyak pilihan dan rasanya juga seenak seperti wkt musim panas karena kebanyakan buah-buah dari rumah kaca dengan panas buatan. Kalau dengan panas alam kan lebih enak rasanya lebih mantap…



Belanda terkenal dengan kejunya. Keju dihasilkan dari susu sapi liat de sapinya gede kan ? beda ama sapi Indo hi22 Banyak jenis keju dijual di sini sampe ada keju dari susu kambing warnanya putih dan untuk orang yg alergi susu sapi mereka seneng sekali. Kalo di supermarket beli keju udah di plastik (vacuum) dipasar tinggal blng mo berapa bnyk terus dipotong deh . Selain keju juga bnyk dijual buah olive sbg camilan waktu minum wine (dipoto kanan bawah)



Kita bisa juga beli keju ditoko keju. Biasanya lebih bnyk pilihan dan harganya juga beda ama pasar. Biasa ada harga ada rasa…ha…ha… Menurut g juga rasanya lebih enak. Keju yg dijual bkn hanya untuk mkn roti/kue tapi juga ada keju untuk temen minum wine, keju Perancis. Biasanya mereka juga jual camilan lain buat minum wine. Salah satu toko keju yg cukup punya nama (kebetulan wkt itu merayakan ultah nya yg ke 25) di Apeldoorn letaknya di Centrum /pusat pertokoan juga gak jauh dari pasar.



Bagi org sana udah lazim bilang ‘say it with flowers’……jadi dlm occasion apapun spt Ulang Tahun, diundang mkn atau sekedar express their feel mrk bawa bunga . Jadilah dipasar juga bnyk dijual bermacam-macam bunga berupa buket atau untuk ditanam. Romantis amat yah , beda ama org kita yg lbh suka terima “bunga bank” wkwwkkkk



Pertokoan di Apeldoorn jangan dibandingkan dng Jakarta yg serba lux dan besar, namanya juga desa….ha..ha….. Disini pertokoannya kecil… biasanya ramai pd hari sabtu atau hari libur. Dibawah ini beberapa foto dari pusat pertokoan /Ccentrum . Foto diambil pd wkt musim semi masih dingin tapi kl ada matahari mereka menikmati duduk diteras minum kopi/teh biar masih dingin, bisa dilihat dari pakaian mereka. Masih pake jaket tebel……. Di Centrum gak bisa bersepeda harus jalan kaki. Di Bld banyak sekali sepeda kadang pd hari sabtu/libur mo nyari tempat untuk parkir sepeda aja susah….amburadul…dimana-mana sepeda. Di Belanda kemana2 dengan sepeda sampe ke pesta aja kl bisa dicapai dengan sepeda mereka naik sepeda Ha22 (BERSAMBUNG)







11 comments:

nie said...

Hmmm seru ceritanya!! Thanks buat temenmu Julie yang udah mau cerita ttg Apeldorn ya, Ven!! Ta tunggu terusannya :)

Arman said...

bagus banget kotanya ya... tenang...

rasanya enak banget buat liburan kalo mau relaxing gitu ya... :)

tapi gak ada mall ya... tahan gak ya?? hahahaha

noni said...

Wah such a beautiful yet small town. Aku suka bgt sih ama kota2 di Europa especially kota2 kecilnya.. punya angan2 pengen ke sana ntar ama suami, kalo dah pensiun. hihihi.. masi lama yak....

aku emang kalo liburan sukanya ke tempat2 sepi, ga seneng ke shopping centre.

Pucca said...

gua demen tuh desa kecil tenang, kayanya gua gak butuh mall deh, gua kan bukan orang kota ;P
kadang2 mikir kenapa gua gak terlahir di sana aja ya.. kenapa mesti lahir di sini yang semrawut :(

Im3th said...

Bagus tuh ven kotanya, bunga2nya juga bagus2 banget ya. Keju gile banyak bener ya..menarik!!!

@Pucca: yakin lo vi gak butuh mal hehehe, gw berasa di smg aja kayanya bosen vi, mal2nya kecil2 dan hiburan gak sebanyak di Jkt. Gw suka Jakarta, tapi gak suka macetnya hehehe.

Pucca said...

yah sekali2 kalo pengen ke mall bolehlah jalan ke kota gede hehe.. tapi kan tapi kan yang penting pemandangan indah yang kita liat tiap hari.... :P

Dian said...

Keren banget bunga2nya,btw gw kaget jg pas liat potonya ternyata di Belanda ada nanas jg...he2..

Sanzz said...

kaget g pas liat judul postingan, g kira loe yang tinggal disini, seinget g kan di indo hehehe...
g blom pernah lho ke Apeldoorn, padahal tiap kali kalo mo kemana2 harus lewatin itu kota, penampakannya sama kayak kota g, buat yang suka kehidupan tenang cocok banget tuh...buat g, setahun ok, abis itu bikin pusing hahaha...

Meidy said...

waduh nyaman banget buat liburan, adem, ayem, tentrem.. asal jgn lama-lama.. :)

Fun said...

wuah seru ceritanya...padahal sebelumnya ga pernah denger Apeldorn loh..hehehe dan pastinya banyak lage yang ga pernah denger juga.. :)

naki said...

wah tuh kejuuu , bikin mupeng dan ngences nih ven !